Saputri VS Saputeri

Mungkin kalo kalian yang namanya gak ada kesalahan, bikin ijasah, paspor dan segala macamnya gak ribet. Tapi ada kesalahan kecil ini di nama saya.

Dari awal saya lahir di dunia, yaitu 20 tahun yang lalu, Ayah dan Ibu saya memberi nama saya Dewanda Irianti Saputri. Udah ga ada nama lain. That’s it.

 

Tapi yang namanya hidup ada aja masalah kan ya, pembuat akte yang bertugas untuk membuatkan akte untuk saya, saat menuliskan nama saya di akte kelahiran menulisnya dengan nama Dewanda Irianti Saputeri.

Ya, TERI. Dikira gue reseller teri apa??. Dan lebih gilanya lagi, dulu saat mengurus akte, karena Ibu saya hanya sendiri ( karena Ayah saya sedang ke Amerika untuk balap mobil), beliau gak sadar kalo nama saya berubah dari Saputri jadi Saputeri. Beliau baru sadarnya setelah saya SMP. Bayangin SMP !!.

 

Ibu saya emang ibu super sibuk se-bimasakti. Waktu itu dia sedang punya catering yang menyuplai 4 hotel besar di Semarang. Belum lagi bekerja di dua perusahaan. Jadi ya saya maklum aja kalo Ibu saya baru ngeh waktu saya SMP.

 

Nah, masalah lain timbul lagi setelah salah nama di akte. Ijasah saya dari SD sampai SMA tetep ditulis Saputeri, ya karena kalo ijasah itu ngikutin Akte kelahiran kan ya. Syukurnya sih KTP sama Kartu keluarga saya gak ditulis reseller teri juga.

 

Masalah lain lagi muncul, waktu saya kuliah saya mau bikin paspor wisata, karena berkas yang harus dihadirkan itu Akte Kelahiran, Kartu Keluarga dan KTP. Nah lo, Akte Kelahiran saya saputeri, kartu keluarga dan KTP saya ditulis Saputri. Katanya sih kalo mau bikin paspor, saya harus minta suruh minta surat keterangan salah dari kecamatan. Sedangkan posisi saya di Bandung untuk kuliah, sedangkan kecamatan pembuat KK dan akte kelahiran saya ada di Semarang.

Katanya nggak boleh diwakilin. Busyeeettt ribet banget gara- gara kesalahan 1 orang pembuat akte. Saputri dan Saputeri. Akhirnya saya dan ibu saya sepakat untuk mengganti akte kelahiran saya. Yap, setelah 20 tahun berlalu, saya baru ganti akte.

Besok – besok jangan lupa kalo punya anak di cek akte kelahirannya ya Ibu – ibu. Atau kalo mau nyebutin anama untuk akte kelahiran anak kita harus pake volume ekstra, buat jaga – jaga kalo – kalo petugas aktenya rada – rada rendah level pendengarannya 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s